Politik ala badut bertandak di pentas sarkas


ImageSEKARANG orang semua sudah terima gelaran baru untuk calon Timbalan Presiden UMNO – Ali Bollywood., contohnya . Cantik nama itu.  Terima kasih pada pencadang.  Gelaran, apa salahnya.  Lagipun Mohd Ali Rustam sibuk beri gelaran kat orang, kali ini, dia pula dapat gelaran yang pasti menjadi semakin popular.  Itulah bakal Timbalan Presiden UMNO akan datang kalau dia cukup pencalonan dan menang nanti.

Kelakar sungguh pemilihan kali ini.  Ramai yang menyarung baju tak ikut saiz.  Yang longgar, longgar sangat.  Yang sempit, sempit sangat sampai nak putus butang.  Pemilihan kali ini betul-betul menyaksikan pelbagai reaksi orang UMNO kita yang ternama.  Nama dah ada, cipta lagi nama.  Yang dah terlepas kapal pun sibuk juga nak kejar kapal besar ni! Apa pula halnya dengan Ku Li. Setakat ini hanya komen dan kritikan sahaja yang mampu di beri. Pencalonan masih tercari-cari. Mungkin dalam beberapa senario – ini bukan kes terlepas kapal lagi, sepatutnya sudah faham ini bukan kapal yang boleh di kejar dan di tunggu lain.

Yang naik sampan pakai pengayuh pun sibuk nak kejar kapal besar.  Maklumlah, selagi UMNO tidak mengehadkan kriteria tertentu untuk jaga kredibiliti parti, selagi itulah ia akan menjadi ala badut bertandak di pentas sarkas.  Ini termasuklah mereka yang bertegang-tegang leher di luar menyokong calon yang tak patut masuk gelanggang pun.

Keadaan sudah menjadi semakin pelik ketika ini.  Bayangkanlah sekurang-kurangnya lima bulan dari sekarang macam-macam benda akan timbul.  Silap cakap, akan turun markah.  Silap beri bintang, akan merudum ke bawah tanah.  Silap bual pun mungkin ada yang kena tumbuk.  Tak payah cerita kisah bertumbuk waktu pencalonan yang tak keluar dalam media.

Begitulah nanti seterusnya dengan masa yang begitu panjang.  Mana yang cukup pencalonan pula siap sajalah bila berjalan.  Kena pakai seluar potongan ala carrot berpoket besar dan pakai baju lepas keluar.  Perwakilan akan menjelajah mencari di mana calon berada untuk menyatakan sokongan.

Macam Mohd Ali Rustam, Nur Jazlan dan Tan Sri Mohd Taib sudah boleh simpan wang tunai dalam bank semula kerana tak perlu rasanya berbudi dengan sesiapa kerana pencalonan mungkin tak cukup pun.  Perwakilan UMNO sudah tahu dan ikut pengedaran zaman dan kehendak pemimpin favourite yang dicadangkan – Najib Muhyiddin.

Yang gah nampaknya berlumba dan belum tahu siapa lawan siapa ialah Ketua Pergerakan Pemuda yang juga ramai sudah boleh membayangkan Datuk Zahidi sudah boleh pilih siapa yang dia mahu bantu ketika ini.  Dipercayai Zahidi akan pilih bantu Khir Toyo atau Khairy untuk mencukupkan pencalonan.  Oleh kerana dia sudah tentu tahu akan tercicir, dia perlu pastikan ketika-tiga ini berlawan untuk beliau berdiri tengah-tengah jadi referi.

Wanita pun sama juga kalutnya bila Sharizat sudah menjadi calon favourite wanita mengalih selera kepada beliau.  Rafidah sudah sepatutnya sedar yang Wanita pun sudah pandai jemu dengan pemimpin yang tak berubah-ubah.  Kalau dah Rafidah saja yang jadi ketua sampai ke tua, apalah ertinya bertangguh-tangguh memberi peluang kepada orang lain.

Bukan saja dari kalangan Wanita yang bercakap begitu, lelaki yang jarang kita dengar campur hal wanita sudah bercerita pasal Wanita sekarang ini.  Biar tentu arahnya Puteri sudah lima penjuru kerana semuanya baru-baru belaka.  Tujuh penjuru pun takpe.  Tapi yang penting dibuat kira ialah Presiden, Timbalan Presiden, Naib Presiden, Ketua Wanita dan Ketua Pemuda.

Silap pilih salah satu, UMNO akan berjalan tempang selama tiga tahun lagi untuk membaiki tempang yang ada.  Ada yang kata, macam mana Muhyiddin yang lebih tua untuk jadi Timbalan Presiden untuk menerima arahan Presiden yang lebih muda nanti.  Jawapannya, yang muda tidak semestinya perlu jadi ketua.  Dan yang tua tidak semestinya tidak boleh ikut kata ketua lebih muda.

Dalam politik atau institusi perniagaan dan korporat, yang muda memerintah yang tua tidak pernah menjadi masalah.  Tapi yang pentingnya siapa ketua yang boleh menggunakan alat collective decision yang lebih penting supaya pendapat dan keputusan berasaskan adunan tua dan muda.

Begitu juga dengan Pemuda.  Kalau yang muda lebih dilihat boleh memimpin dan boleh menggabungkan fikiran dan tenaga secara kolektif, umur 21 tahun pun boleh jadi ketua.  Tetapi cukup salah kalau kita pilih pangkat bintang anugerah untuk dijadikan ketua.  Maksudnya, Tun mesti jadi ketua kepada Tan Sri, Datuk Seri, Datuk dan Encik.

Kalau kita mula kira pangkat anugerah untuk membuat pemilihan, kita akan jadi haru biru.  Perkara ini sudah menjadi masalah kepada orang Melayu kerana pemimpin hari ini semuanya ber-title.  Jadi si pembawa title merasakan dia lebih segala-galanya akan tentu merosakkan pencanai politik Melayu tidak kiralah dalam parti apa.

Lihat saja dalam PAS dan Keadilan, mereka tidak ramai yang bertitle Datuk, Tan Sri dan sebagainya.  Oleh kerana Anwar Ibrahim ada pangkat Datuk Seri, maka Anwarlah yang jadi ketua.  MCA yang terlalu banyak Datuk, memang agak sukar untuk orang Cina memilih ketua mereka kerana masing-masing sudah mula memilih mengungkit siapa kaya pula.

Kasihan Ali Rustam baik-baik ada “title” Datuk Seri sekarang orang gelar Ali Bollywood pula.  Jadi, kesimpulannya, cerminlah diri dulu sebelum kita membuat sesuatu keputusan.  Silap keputusan, akan betul-betul putus.  Sebaik sahaja betul-betul putus, bayangkanlah ke mana perginya layang-layang yang putus tali.

Masalah kita hari ini, mana yang sudah besar pangkat, sudah dewasa, sudah matang dan sudah terpelajar tidak semestinya terbaik selagi tidak disertai dengan kewarasan dirinya yang menjadi pengawal pada diri mereka.

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: